Saturday, August 4, 2012

Sejarah perkembangan sosiologi di Eropa

Sosiologi pedesaan seperti yang dipahami di Amerika Serikat datang ke
berada di Eropa setelah Perang Dunia I I. Di permukaan, tampaknya ini
agak mengejutkan. Bagian penting dari penduduk Eropa
masih pedesaan. Selama beberapa dekade terakhir di negara-negara Eropa kebanyakan
persentase dari populasi yang aktif bergerak di bidang pertanian lebih tinggi
daripada di Amerika Serikat, di beberapa negara jauh lebih tinggi. Sosiologi
sebagai ilmu berasal dari Eropa. Jadi mengapa tidak ada sosiologi pedesaan pada
sebelumnya tanggal?
Ulang beberapa alasan yang membantu untuk menjelaskan fenomena ini.
Pertama-tama, kita harus ingat bahwa sosiologi pedesaan seperti yang kita kenal
sekarang bukan hanya sosiologi kehidupan pedesaan. Orang bisa membayangkan pedesaan
sosiologi dalam banyak hal sangat berbeda dari sekarang. Pedesaan
sosiologi seperti yang kita kenal di Amerika dan di tempat lain memiliki akar yang kuat di
praktek. Bahkan jika itu tidak akan berhak menyebut sosiologi pedesaan hanya sebuah
ilmu terapan, itu akan sama-sama salah untuk menyangkal minat yang kuat dalam
masalah-masalah kehidupan sehari-hari dan yang berjuang untuk penerapan. Sosiologi pedesaan tidak akan pernah berkembang dengan cara hal itu kalau tidak ditampilkan
yang penting untuk kemajuan kehidupan pedesaan. Tapi sebelum Perang Dunia
II, sosiologi di Eropa hampir tidak terlihat oleh nonprofesional sebagai ilmu
yang memiliki nilai praktis. Kesimpulan ini benar. Sosiologi sebagai
itu diajarkan dan dipelajari di Eropa sebelum perang itu, untuk lebih besar
bagian, sangat teoritis dan sering bahkan filosofis dalam karakter. Dengan demikian,
tidak ada tempat untuk sosiologi pedesaan dengan orientasi yang kuat untuk penerapan. Banyak sosiolog bahkan mencari generalisasi pada seperti tinggi
tingkat bahwa perbedaan antara masyarakat pedesaan dan nonrural hampir tidak datang

No comments:

Post a Comment

Post a Comment